Menggalakkan Budaya Menulis di Kalangan Umat

wahOleh: Wahidunnaba*

Jika diprediksi secara langsung, besar manakah antara jumlah pembaca dan penulis? Bisa dipastikan jumlah pembaca lebih besar untuk saat ini. Menulis memang bukanlah hal yang sangat mudah. Tidak semua orang bisa melakukan. Kalaupun ada, terkadang mereka beranggapan untuk apa menulis? Bukankah menyampaikan secara langsung akan lebih efektif? Dalam waktu singkat memang lebih efektif disampaikan secara langsung. Akan tetapi, bagaimana jika mereka sudah tidak bisa menyampikan? Tentu dengan menulis bisa mengamankan kemampuan yang dimiliki untuk dapat dinikmati orang lain tatkala mereka tidak bisa menyampaian.

Ilustrasi di atas merupakan contoh kecil mengapa munulis penting. Setiap orang punya kelebihan sendiri-sendiri. Kemampuan antara orang yang satu dengan yang lain berbeda. Ada orang yang ahli dalam bidang sosial, ada orang yang ahli dalam bidang agama. Semuanya bisa saling menutupi kekurangan yang dimiliki dengan belajar pada orang lain. Ketika bertatap muka secara langsung tidak bisa dilakukan, membaca karya orang lain yang tertulis dalam serangkain lembaran-lembaran akan sangat membantu.

Mungkin di antara beberapa orang ada yang beranggapan, menulis menyita banyak waktu. Selain harus berpikir juga harus menggerakan tangan untuk mencoretkan tinta pada kertas, atau menggerakkan jari-jari pada keyboard. Ini memang benar jika kita berpikir hanya pada saat itu juga. Jika kita berpikir ke depan bahwa tulisan yang kita buat nantinya akan dibutuhkan orang lain, prasangka seperti itu hanya terlintas sebentar dalam pikiran kita.

Sebagai umat Islam, kita tahu bahwa ayat yang pertama kali turun adalah tentang membaca (iqra). Secara eksplisit membaca adalah serangkaian tindakan untuk melafalkan kata-kata yang tertulis dalam suatu media seperti kertas dan sejenisnya. Apa yang bisa dibaca ketika tidak ada yang menulis sesuatu. Oleh sebab itulah, pada masa khalifah Usman bin Affan, beliau memerintahkan agar Alquran itu dibukukan agar kelak bisa dibaca oleh banyak umat Islam.

Sampai saat ini kita masih dapat membaca dan mempelajari Alquran itu tanpa harus mendatangi orang yang hafal untuk menyampikan surat demi surat. Ini seharusnya menjadi renungan bagi umat Islam dan dapat diambil hikmahnya. Selain membaca umat Islam harus mempunyai kebiasaan menulis. Kebiasaan menulis sangat diperlukan untuk pembelajaran bagi generasi selanjutnya.

Peristiwa yang kita alami saat ini bisa jadi bukanlah hal yang berharga bagi kita. Akan tetapi, suatu saat tidaklah mustahil hal yang kita alami menjadi lentera bagi generasi mendatang. Tentunya dengan syarat peristiwa tersebut kita tuliskan dalam lembaran-lembaran atau dibukukan. Inilah budaya yang hilang dari sebagian besar orang. Sejarah akan menjadi hal yang berharga dan bisa dipelajari tatkala tertulis, bukan hanya terletak dalam benak seseorang. Akibatnya, jika orang yang tahu sejarah itu meninggal, meninggal pula harapan seseorang untuk mengetahui banyak tentang sejarah. Berbeda ketika sejarah itu tertulis, sampai kapan pun orang akan bisa mempelajarinya.

Saat ini media untuk menulis sangat banyak. Mencari peralatan untuk menulis bukanlah hal yang sulit. Semua hanya kembali pada diri kita masing-masing. Mau menulis untuk berbagi dengan orang lain atau diam terpaku menunggu kesempatan untuk diminta berbicara. Alangkah ironisnya jika yang kedua ini terjadi. Bukankan kita membutuhkan orang lain untuk memperoleh ilmu dan orang lain juga membutuhkan kemampuan kita? Karena, antara yang satu dengan yang lain kemampuan dan keahliannya tidak sama.

Jika umat Islam semua memiliki kebudayaan menulis, paling tidak 50 persennya saja, maka akan hal itu memberi warna tersendiri bagi generas saat ini maupun pada generasi mendatang. Media cetak maupun tidak terlepas dari kebiasaan menulis. Contohnya, media cetak koran atau majalah. Media tersebut dapat dimanfaat sebagai sarana kita untuk berbagi atau menyampikan sesuatu secara tertulis kepada orang lain. Berbagai media dalam dunia maya juga memberikan kesempatan bagi semua orang untuk menulis. Tidak hanya satu atau dua website yang menyediakan kolom tersendiri bagi setiap orang orang untuk berkarya lewat tulisan.

Sebagai orang Islam, berdakwah merupakan kewajiban. Menuangkan ide, gagasan, atau ilmu yang berhubungan dengan agama Islam dalam bentuk tulisan, kemudian disampaikan melalui website merupakan contoh dakwah lewat media yang mudah dilakukan. Selain itu, melalui website di dunia maya pembaca akan lebih banyak dan jangkuannya juga lebih luas. Ketika kita hanya menyampikan dakwah di masjid, dakwah itu hanya diketahui oleh jamaah yang ada di masjid tersebut. Akan tetapi, jika dakwah dilakukan melalui media cetak maupun website, itu dapat dirasakan oleh orang-orang yang berbeda negara dan letaknya berjauhan sekalipun.

Bagaimana jika kita punya kesenangan menulis tetapi malas mengirim tulisan itu ke media? Hal itu bisa diatasi dengan membuat blog pribadi. Kita bisa menuangkan kemampuan yang kita miliki ke dalam blog tersebut. Ilmu yang kita dapatkan saat kuliah maupun saat momen-momen penting lainnya yang sifatnya orang lain membutuhkan bisa kita tulis dalam blog tersebut. Bisa jadi blog itu sering dikunjungi oleh orang lain karena memiliki muatan yang sarat manfaat. Tidaklah heran apabila muncul buku-buku bacaan yang berasal dari blog yang dibuat oleh penulis, padahal sekadar menuangkan pengalaman yang dimilikinya.

Menulis sangatlah penting sebagai sarana untuk menyampaikan kemampuan yang kita miliki. Selain itu, dengan menulis suatu kreativitas berpikir akan terasah. Karena, menulis memang membutuhkan kriteria yang harus dipenuhi. Kriteria tersebut membantu agar tulisan yang kita buat lebih enak untuk dibaca dan mudah dipahami oleh orang lain.

Jika di Indonesia penduduknya punya kegemaran menulis, babak baru dalam menuju kemajuan ilmu pengetahuan da teknologi dapat dimulai dengan mudah. Apabila basic menulis sudah dimiliki, kemudian membaca, dan pada akhirnya adalah mewujudkan bacaan tersebut dalam bentuk inovasi-inovasi teknologi terbaru.[wah]

* Wahidunnaba adalah mahasiswa Ilmu Fisika ITS, Surabaya. Ia aktif di Pesma SDM-IPTEK dan Community Of Santri Scholars Of Ministry Of Religion Affairs. Ia dapat dihubungi melalui pos-el: giriwiedz[at]ymail[dot]com, atau blog: akhiwiedz.wordpress.com.

VN:F [1.6.9_936]
Rating: 7.0/10 (2 votes cast)
VN:F [1.6.9_936]
Rating: +1 (from 1 vote)

Segitiga Sukses Kepemimpinan Nabi Muhammad

wahOleh: Wahidunnaba*

Sangatlah tepat apabila Micheal H. Hart menempatkan Nabi Muhammad saw dalam urutan pertama di antara seratus tokoh yang paling berpengaruh. Perubahan yang dilakukan olehnya masih terasa sampai saat ini. Ajarannya senantiasa dilaksanakan terus-menerus oleh umatnya tanpa perubahan apa pun. Seorang manusia yang pantas untuk dijadikan figur pemimpin. Pemimpin dalam segala hal. Pemimpin yang memberikan contoh langsung pada pengikutnya. Bukan janji belaka tetapi bukti nyata yang dapat diterima oleh semua manusia. Sudah sepantasnya kepemimpinan beliau dijadikan referensi bagi direktur, manager, dan para pimpinan dalam lingkup kecil ataupun pemerintahan.

Suksesnya kepemimpinan Nabi Muhammad saw tidak terlepas dari tiga hal, yaitu pemimpin yang holistic, accepted, dan proven. Muhammad merupakan pemimpin yang holistic karena ia mampu mengembangkan leadership dalam berbagai bidang kehidupan. Kepemimpinannya mampu meresap ke berbagai nuansa kehidupan melalui celah-celah tanpa disadari oleh manusia pada saat itu. Beliau memulai mengembangkan kepemimpinannya berawal dari dirinya sendiri (self development) terlebih dahulu. Semangat kepemimpinan bisnis dan entrepreneurship yang ditunjukan semasa masih muda sangat menakjubkan. Kegiatan bisnis yang dilakukan hampir tidak pernah mengalami kerugian.

Saat menjadi kepala rumah tangga, beliau mampu mengembangkan leadership dalam kehidupan rumah tangganya. Kepemimpinannya mewarnai kehidupan sehari-hari bersama istri-istrinya sehingga nuansa harmonis tercipta begitu indah. Beliau dapat bersifat adil terhadap mereka semua. Dalam kehidupan yang lebih heterogen, yaitu tatanan kehidupan masyarakat, beliau melahirkan era baru. Era yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Kepemimpinannya menjadikan kehidupan masyarakat menjadi akur. Perbedaan agama begitu dihargai. Sistem perpolitikan yang beliau terapkan mampu mengubah tatanan kehidupan masyarakat menjadi bermartabat. Sistem pendidikan dalam masyarakat berubah total. Pendidikan yang diterapkan menjadikan masyarakatnya bermoral dan nampak cerah. Dari segi hukum, Muhammad menjunjung tinggi keadilan. Keadilan tanpa pandang bulu. Seandainya ada keluarganya yang bersalah maka hukum pun tetap diterapkan. Tatanan kehidupan masyarakat benar-benar berubah menjadi lebih baik karena kepemimpinan beliau.

Pertama, kepemimpinan holistic Nabi Muhammad saw terlihat dari strategi pertahanan yang diterapkan dalam masyarakat maupun peperangan. Hampir semua peperangan yang beliau pimpin selalu menang. Keamanan masyarakatnya juga diutamakan. Warga masyarakatnya benar-benar mendapat perlindungan tanpa melihat apakah itu muslim maupun nonmuslim. Adakah saat ini pemimpin yang mampu berbuat seperti itu, atau paling tidak mendekati? Bagaimana dengan orang-orang yang memimpin kita? Sudahkah kita merasakan keholistikan pemimpin kita saat ini?

Kedua, beliau adalah pemimpin yang accepted. Seorang pemimpin yang diterima dan diakui oleh semua masyarakatnya. Bahkan, kepemimpinan beliau masih diterima sampai saat ini. Jika terhitung sudah berapa miliar orang yang mengakui kepemimpinannya. Terlepas dari wahyu yang disampaikan, akhlak beliau juga patut diterima dan dijadikan suri tauladan. Mencari sosok pemimpin yang diakui oleh semua masyarakat saat ini memang bukan hal yang mudah.

Ketiga, Nabi Muhammad saw adalah pemimpin yang proven. Figur pemimpin yang terbukti telah membawa perubahan bagi masyarakat. Kepemimpinan yang selalu berorientasi pada bukti riil, tidak sekadar kata-kata persuasif. Pemimpin yang berorientasi ke depan. Seperti disinggung sebelumnya bahwasanya sampai saat ini kepemimpinannya masih relevan untuk diterapkan. Oleh sebab itu, sangat disayangkan jika kita tidak dapat mengambil hikmah dari kepemimpinan beliau. Mulai dari diri sendiri, setidaknya kita berusaha menerapkan kepemimpinan beliau dalam diri sendiri karena kita adalah pemimpin bagi diri kita.

Mampu mengembangkan kepemimpinan dalam segala bidang, dapat diterima oleh masyarakat dan proven atau penuh bukti harus menjadi parameter bagi pemimpin jika menginginkan kesuksesan. Ketiga hal tersebut harus terlaksana secara seimbang. Ketika menentukan pemimpin pun ketiga hal tersebut selayaknya dijadikan pertimbangan bagi pemilih. Leadership yang dimiliki pemimpin berpengaruh terhadap kesuksesan. Semua berharap pemimpin dapat menjalankan tugasnya dengan baik. Tugas sebagai pemimpin dapat berjalan dengan baik jika ketiga sifat tersebut tertanam dengan kuat dan berusaha untuk diwujudkan.[wah]

* Wahidunnaba adalah nama pena seorang mahasiswa Fisika ITS Surabaya. Ia juga menjadi peserta Pesantren Mahasiswa SDM IPTEK dan anggota Community Of Santri Scholars of Mininstry of Religions Affairs. Wahid dapat dihubungi melalui pos-el: giriwiedz[at]ymail[dot]com atau di blog: http://wahidunnaba.multiply.com atau http://akhiwiedz.wordpress.com.

VN:F [1.6.9_936]
Rating: 8.0/10 (10 votes cast)
VN:F [1.6.9_936]
Rating: +6 (from 8 votes)

Motivasi Dunia

Motivasi Dunia

Kolomnis

<
Edy Zaqeus Eni Kusuma Avanti Fontana Alexandra Dewi Miranda Suryadjaja Sofa Nurdiyanti
Anang Y.B. Hartati Nurwijaya Aleysius H. Gondosari Sulmin Gumiri Relon Star Sri Budiastuti
Agus Riyanto Iftida Yasar Fida Abbott Ery Prasetyawan Tanenji Ingrid Gunawan
Maria Saumi Ely Susanti Agung Praptapa Putu Adnyana Fita Irnani Nathalia Sunaidi
M Sebastian Wijaya Abdul Muid Badrun Kak Sugeng Akhmad Sirodz Lisa Nuryanti Abidin Noor
Wuryanano Petriza Giovanni Amelia Devina Tri Wahyuni Endang Setyati Vina Tan
Lianny Hendranata Emmy Angdyani Erawati E. Setyo Hartono Fatma Kartika Sari Supandi Radinal Mukhtar Harahap
Sawali Tuhusetya Gatut Heru Susanto Effendi Budi P. Fajar S. Pramono Ade Asep Syarifuddin Melly Kiong
Guntur Novizal Ida Rosdiana Natapermadi Risfan Munir Sri Julianti Sawiji Farelhana Dewi Rhainy
Deni Kurniawan As’ari Johanes Ariffin Wijaya Indari Mastuti Enggar Kusumaningsiwi Daniel Kurniawan Sayuri Yosiana
A.A. Kunto A. Lina Kartasasmita K. Hanna Fransisca Wahidunnaba Yusuf Tantowi Dwiatmo Kartiko
Meta Sekar Puji Astuti M. Adi Prasetyo Abd. Basid Lily Choo Rina Dewi Lina Berny Gomulya
Zee Cardin M. Iqbal Dawami Sidik Nugroho Emmy Liana Dewi Ridwan Sumantri Dwiyana Apriandini
Andrew Abdi Setiawan Gobind Vasdhev J. I. Michell Suharli Yusnita Rifai Gagan Gartika

Check Google Page Rank

Buku Baru

Obrolan yang Bikin Kamu kaya

Judul: Obrolan yang Bikin Kamu kaya Oleh: Don Gabor Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama, 2009 ISBN: 978-979-22-5073-2 Tebal: xviii + 380 hal Jangan hanya membangun jejaring luas-berjejaringlah dengan cerdas! Obrolan yang Bikin Kamu Kaya menyajikan pendekatan baru revolusioner pada topik berjejaring yang tak lekang waktu. Penulis buku laris dan pelatih komunikasi Don Gabor memperkenalkan Anda [...]

Full Story | February 24th, 2010

Best Viewed With Mozilla FireFox