Belajar dari Nick Vujicic, Sang Motivator dan Inspirator

twOleh: Tri Wahyuni*

Saya dan suami mengikuti acara CPW (Core Person Weekend) di Wonosalam, Jombang, awal bulan November tahun lalu. Salah satu pembicaranya bernama Yunita menyampaikan materi tentang sikap. Di sela-sela penyampaian materi tersebut Yunita menayangkan video durasi pendek. Video tersebut menampilkan Nick Vujicic, seorang pria berusia 26 tahun yang menjalankan hidupnya dengan sempurna. Awal video tersebut hanya memperlihatkan raut wajah Nick Vujicic yang bersemangat sambil memperkenalkan diri dihadapan kamera. Semula, saya pribadi begitu terpesona melihat wajahnya yang menarik dan tersenyum. Namun, ketika sorot kamera mengarahkan ke seluruh tubuhnya, saya sempat terenyuh melihatnya.

Nick Vujicic, adalah seorang pria yang menginspirasi banyak orang di dunia ini supaya selalu bersikap positif dan terus berani menghadapi kehidupan ini. Ternyata dia tidak memiliki kesempurnaan pada fisik tubuhnya karena tidak mempunyai tangan dan kaki sejak lahir. Sejenak saya tertegun. Nick Vujicic memang orang yang sangat luar biasa. Dalam ketidaksempurnaan fisik yang ia miliki, ia mampu memberi inspirasi dan semangat kepada orang lain yang memiliki fisik lebih sempurna darinya.

Video tersebut memperlihatkan kehidupan sehari-hari Nick Vujicic, mulai bangun tidur, melakukan aktivitas di kamar mandi, mengenakan pakaian, sampai mengisi kegiatan hari itu, semuanya ia lakukan sendiri tanpa bantuan orang lain. Padahal, ia tidak memiliki tangan ataupun kaki seperti orang lain. Wajahnya tetap bersemangat.

Di session lain, ditunjukkan beberapa album foto Nick dari bayi sampai dewasa, yang semuanya menggambarkan bahwa Nick benar-benar menghargai kehidupan ini dengan penuh semangat dan antusias. Namun ada pula session selanjutnya di video tersebut, terlihat Nick mengungkapkan bahwa ia pun pernah merasakan saat down. Namun, hal itu tidak menjadi penghalang baginya untuk terus bangkit dan maju.

Tapi yang paling menyentuh adalah session video pada saat Nickdengan segala kesederhanaan yang ia milikimemberikan motivasi kepada para siswa sekolahan yang hadir untuk bertemu dengannya. Nickdengan penuh kesungguhanmemberikan motivasi yang sangat membekas di hati para siswa tersebut.

Nick, mungkin hanya pria biasa dengan kekurangan fisik. Namun, dengan keadaannya tersebut, ia tidak minder ataupun putus asa menghadapi dunia ini. Bahkan, Nick mampu menunjukkan kepada dunia siapa dirinya sekaligus menjadi inspirasi bagi setiap orang untuk tidak pernah menyerah dalam menghadapi kehidupan. Dunia ini begitu indah untuk diisi hal-hal yang positif dan bermanfaat.

Sobat, belajar kisah Nick Vujicic ini, permasalahan sikap dan pikiran adalah hal yang paling inti dan penting dalam hal ini. Sikap dan pikiran seorang Nick memang sangat luar biasa. Dari semua keterbatasan fisik yang ia miliki, ia mampu bersikap dan berpikir positif menghadapinya, dan bahkan ia mampu mengubahnya sebagai sumber kekuatan dalam hidupnya.

Pertanyaan saya sangatlah sederhana pada diri saya sendiri dan para sobat. Apakah selama ini kita dapat mampu bersikap dan berpikir positif dalam menghadapi semua hal yang terjadi dalam hidup kita? Bahkan, bila hal yang terjadi tersebut benar-benar merontokkan semangat kita dan membuat kita terpuruk serta merasa bahwa tidak ada jalan untuk menghadapi itu semua selain menyerahkan nasib.

Melihat sosok Nick dengan penuh aura positif yang dimilikinya, membuat kita harus intropeksi diri kembali. Tanpa kita sadari, begitu banyak anugerah yang diberikan Tuhan kepada kita. Termasuk kesempurnaan fisik yang tidak dimiliki oleh Nick. Tapi, mengapa perasaan bersyukur dan sikap positif Nick malah lebih bermakna dari pada kita? Terlebih ia bisa begitu banyak menginspirasi dan membangkitkan semangat orang lain.

Sobat, semua memang tergantung dari sikap dan pikiran kita masing-masing. Bila kita selalu belajar bersikap dan berpikir positif, maka hal-hal positif pulalah yang akhirnya dapat kita tarik. Sedikit mengambil intisari dari buku The Secret tentang law of atraction atau hukum tarik-menarik. Saya jadi ingat satu pesan orang tua terdahulu agar kita selalu bersikap dan berpikir positif. Dengan begitu kita akan menarik hal-hal positif kepada diri kita. Karena itulah sobat, tariklah hal-hal yang positif di sekitar kita. Buang jauh-jauh hal-hal negatif ke laut saja hahaha….

Nick mengajarkan banyak hal pada saya pribadi dan semua orang tentunya. Tidak hanya tentang sikap dan berpikiran positif saja. Tetapi, tentang arti semangat dan perjuangan hidup yang ia di wujudkan melalui kehidupan yang ia jalani dengan penuh rasa syukur dan menginspirasi banyak orang untuk berubah lebih positif dan baik.[tw]

* Tri Wahyuni, yang lahir di Samarinda tanggal 1 Mei, adalah lulusan Universitas Brawijaya, Malang. Selain menjadi ibu rumah tangga, ia juga berprofesi sebagai pengusaha dan sekarang sedang membangun aset secara profesional. Hobi menulis dilakukannya sejak duduk di bangku sekolah. Selama ini, Tri lebih banyak menulis artikel opini, sekaligus belajar menulis sastra secara otodidak, dan telah dipublikasikan di sejumlah media cetak maupun internet. Akftivitasnya menulis dilakoni dengan sepenuh hati dan dengan motivasi maupun dukungan suami tercinta. Tri dapat di hubungi pos-el: aryamandira[at]telkom[dot]net.

VN:F [1.6.9_936]
Rating: 8.3/10 (7 votes cast)
VN:F [1.6.9_936]
Rating: +4 (from 4 votes)

Ibu, Hatimu Sebening Embun Pagi

Tri Wahyuni

Oleh: Tri Wahyuni*

Terkadang kita tidak menyadari betapa besar cinta kasih sayang dan perhatian ibu kepada kita sebagai anaknya. Sampai akhirnya kita menjadi seorang ibu untuk menyadari hal tersebut. Pernyataan itu bukan sebuah peribahasa ataupun kata-kata mutiara. Namun, hal itu adalah sebuah kenyataan yang terjadi pada sebagian orang, termasuk yang terjadi pada diri saya.

Saya baru benar-benar menyadari besar kasih sayang dan perhatian Ibu kepada saya, tepat pada saat saya sendiri menjadi seorang ibu. Kasih sayang dan perhatian Ibu begitu besar dan tulus kepada saya, serta saudara-saudara saya, sejak kami dilahirkan hingga detik ini. Kasih sayang dan perhatian tersebut tidak berkurang sedikit pun, meski sebagian dari kami telah dewasa, menikah, bahkan telah memberikan cucu yang lucu-lucu kepada beliau.

Sebenarnya, mungkin hal ini terdengar sangat klise. Tetapi, coba sama-sama kita renungkan kembali, kebaikan apa yang selama ini telah kita berikan secara tulus kepada ibu kita. Kemudian, kita bandingkan dengan semua kebaikan yang ibu berikan secara tulus kepada kita.

Ya, saya sudah bisa menebaknya. Anda pasti berpikir sama dengan saya. Bahwa, apa yang kita berikan kepada ibu selama ini, ternyata sangat jauh dibanding dengan apa yang beliau berikan kepada kita.

Sebagai anak, kita sering kali berpikir secara kuantatif atas segala bentuk pemberian kita kepada ibu. Contoh sederhana saja, coba kita ingat-ingat kembali, berapa banyak yang kita berikan kepada ibu selama ini. Tentu saja, selain dalam bentuk perhatian dan kasih sayang. Karena, bila perhatian dan kasih sayang, saya bisa katakan bahwa setiap hari saya selalu memberikan berjuta-juta perhatian dan kasih sayang terhadap Ibu saya. Namun dalam hal ini, yang saya maksudkan hanya kasih sayang dalam bentuk materi saja.

Bukan bermaksud materalistis dalam hal ini. Tetapi, saya sekadar memberikan contoh dari sisi materi. Andaikata setiap bulan kita memberikan sekian rupiah kepada ibu, misalnya Rp 500.000 saja, yang kita ambil dari uang bulanan kehidupan kita sendiri. Saya yakin, sebagian besar dari para ibu kita tidak pernah protes dengan pemberian kita. Atau, mungkin beliau bahkan merasakan keberatan bila kita memberi uang kepada mereka, dengan berbagai alasan. Misalnya, khawatir nanti kita kekurangan uang setelah memberi beliau. Atau, meminta kita untuk menyimpan saja uangnya buat kebutuhan kita nantinya.

Sekarang, coba kita balik kasusnya, yaitu bila Ibu kita yang bertindak sebagai pemberi uang dan kita sebagai penerima, terutama saat kita masih tingal bersamanya. Apa yang terjadi? Ya, tentu sebagian besar dari kita akan menjawab, kita akan dengan senang hati menerima pemberian uang Ibu karena merasa itu adalah hak kita. Dan, syukur-syukur kalau jumlahnya bisa ditambah. Bukankah begitu biasanya?

Contoh sederhana tadi tentunya bisa membuka pikiran kita tentang perhatian dan kasih sayang tulus seorang ibu kepada anaknya. Dan, sebagian besar kita sebagai anak, baru benar-benar menyadari hal tersebut setelah akhirnya kita menjadi seorang Ibu bagi anak-anak kita. Hal itu pula yang terjadi pada saya.

Setiap saat saya menghabiskan waktu bersama buah hati saya, baik dalam keadaan senang, bahagia, tertawa, terkadang dalam keadaan sedih, dan mengeluh karena kerepotan mengurus mereka. Pada saat itulah, saya sering teringat Ibu saya.

Mungkin, inilah perasaan yang dulu Ibu saya rasakan ketika mengurus saya dan saudara-saudara, yang mungkin sangat merepotkan beliau, mengingat semua saudara saya adalah laki-laki. Namun, tetap saja Ibu begitu ikhlas memberikan cinta, kasih sayang, dan perhatian kepada kami anak-anaknya. Hati Ibu memang seluas samudera dan sebening embun pagi. Dan, saya berharap bisa memiliki hati seperti Ibu dalam menjalani kehidupan bersama keluarga kecil saya.

Hingga detik ini, saya sadar mungkin belum banyak yang bisa saya berikan kepada Ibu, setelah begitu banyak kasih sayang dan perhatian yang begitu tulus dan ikhlas yang telah beliau berikan. Selama ini, saya berusaha membahagiakan beliau, walaupun rasanya hal itu belum cukup untuk membalas cinta dan kasih sayang beliau. Tetapi, saya tetap berusaha sampai kapan pun agar bisa menjadi anak yang berbakti dan menjadi kebanggaan Ibu. Saya selalu berusaha untuk tetap memberikan yang terbaik untuk ibu.

Mungkin, apa yang terjadi pada saya ini pun telah terjadi pada sebagian orang. Setidaknya, saya masih bersyukur kepada Tuhan, bahwa saya masih diberi umur dan kesempatan untuk membahagiakan Ibu saya. Dalam setiap doa dan salat, saya selalu berharap agar Tuhan pun dapat memberikan umur panjang kepada Ibu saya, agar beliau dapat melihat dan merasakan setiap usaha saya untuk membahagiakannya. Seorang Ibu yang memiliki hati sebening embun pagi. Semoga.[tw]

* Tri Wahyuni, yang lahir di Samarinda tanggal 1 Mei, adalah lulusan Universitas Brawijaya, Malang. Selain menjadi ibu rumah tangga, ia juga berprofesi sebagai pengusaha dan sekarang sedang membangun aset secara profesional. Hobi menulis dilakukannya sejak duduk di bangku sekolah. Selama ini, Tri lebih banyak menulis artikel opini, sekaligus belajar menulis sastra secara otodidak, dan telah dipublikasikan di sejumlah media cetak maupun internet. Akftivitasnya menulis dilakoni dengan sepenuh hati dan dengan motivasi maupun dukungan suami tercinta. Tri dapat di hubungi pos-el: aryamandira[at]telkom[dot]net.

VN:F [1.6.9_936]
Rating: 8.0/10 (2 votes cast)
VN:F [1.6.9_936]
Rating: +2 (from 2 votes)

Motivasi Dunia

Motivasi Dunia

Kolomnis

<
Edy Zaqeus Eni Kusuma Avanti Fontana Alexandra Dewi Miranda Suryadjaja Sofa Nurdiyanti
Anang Y.B. Hartati Nurwijaya Aleysius H. Gondosari Sulmin Gumiri Relon Star Sri Budiastuti
Agus Riyanto Iftida Yasar Fida Abbott Ery Prasetyawan Tanenji Ingrid Gunawan
Maria Saumi Ely Susanti Agung Praptapa Putu Adnyana Fita Irnani Nathalia Sunaidi
M Sebastian Wijaya Abdul Muid Badrun Kak Sugeng Akhmad Sirodz Lisa Nuryanti Abidin Noor
Wuryanano Petriza Giovanni Amelia Devina Tri Wahyuni Endang Setyati Vina Tan
Lianny Hendranata Emmy Angdyani Erawati E. Setyo Hartono Fatma Kartika Sari Supandi Radinal Mukhtar Harahap
Sawali Tuhusetya Gatut Heru Susanto Effendi Budi P. Fajar S. Pramono Ade Asep Syarifuddin Melly Kiong
Guntur Novizal Ida Rosdiana Natapermadi Risfan Munir Sri Julianti Sawiji Farelhana Dewi Rhainy
Deni Kurniawan As’ari Johanes Ariffin Wijaya Indari Mastuti Enggar Kusumaningsiwi Daniel Kurniawan Sayuri Yosiana
A.A. Kunto A. Lina Kartasasmita K. Hanna Fransisca Wahidunnaba Yusuf Tantowi Dwiatmo Kartiko
Meta Sekar Puji Astuti M. Adi Prasetyo Abd. Basid Lily Choo Rina Dewi Lina Berny Gomulya
Zee Cardin M. Iqbal Dawami Sidik Nugroho Emmy Liana Dewi Ridwan Sumantri Dwiyana Apriandini
Andrew Abdi Setiawan Gobind Vasdhev J. I. Michell Suharli Yusnita Rifai Gagan Gartika

Check Google Page Rank

Buku Baru

Obrolan yang Bikin Kamu kaya

Judul: Obrolan yang Bikin Kamu kaya Oleh: Don Gabor Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama, 2009 ISBN: 978-979-22-5073-2 Tebal: xviii + 380 hal Jangan hanya membangun jejaring luas-berjejaringlah dengan cerdas! Obrolan yang Bikin Kamu Kaya menyajikan pendekatan baru revolusioner pada topik berjejaring yang tak lekang waktu. Penulis buku laris dan pelatih komunikasi Don Gabor memperkenalkan Anda [...]

Full Story | February 24th, 2010

Best Viewed With Mozilla FireFox