Bahkan Seorang Master Engineering Lulusan Jerman Pun Berjualan Batik

aybOleh: Anang Y.B.*

Awalnya, saya tidak mengira bila kawan lama saya ini adalah seorang pedagang batik. Dulu sekali, saya begitu dekat dengan dia. Pekerjaan dan ketidaksukaan kepada bos di kantor mempersatukan kami. Perpisahan kami menjelang perusahaan bangkrut sempat membuat saya dan dia tak begitu intens. Kami pun berpisah. Saya memilih mengejar receh sebagai seorang geografer freelance, sedangkan dia melayang ke Jerman memburu impian meraih gelar master, Gatic Engineering.eom

Sampai kini, saya dan dia belum ketemu lagi secara langsung. Tetapi, SMS dari dia beberapa minggu lalu memaksa saya mengerutkan kening. “Enggak salah, tuh?” kata saya dalam hati. Buru-buru saya tenteng ponsel jadul saya ke dekat laptop dan segera berselancar ke alamat situs yang dia akui sebagai situs dia untuk berjualan batik. Edan, ternyata betul!

Batik-cirebon.com… itu dia situs yang membuat saya geleng-geleng kepala. Kok bisa kawan perempuan saya yang master lulusan Jerman dan sempat mengantongi International Certified Trainer untuk GPS Survey dan Mapping berjualan batik? Penasaran yang menggumpal di otak saya membuat saya mantap untuk segera membuatkan satu wawancara online untuk dia. Pucuk dicinta ulam pun tiba. Niat awal sekadar menggali inspirasi untuk melengkapi naskah buku keempat saya akhirnya justru menemukan satu mutiara yang harus segera saya gosok! Ini unik dan harus segera tulis!

***

“Kenapa batik cirebon? Hahaha… Coz I ‘m 100 persent Cireboneese,” jawab dia saat saya tanya kenapa dia memilih hanya menjual batik cirebon. Dasar tukang ngomong, daftar pertanyaan wawancara online yang awalnya cuma beberapa lembar akhirnya setelah dia jawab menggelembung menjadi 21 halaman. Dan, saya tidak tega untuk menyunat bahkan mengganti kata-kata yang dia tuliskan. Saya tidak mau “luapan optimis” dia saat memaparkan kecintaan pada batik cirebon—batik leluhurnya—menjadi pudar gara-gara saya mengedit dengan semangat sok tahu.

“Saya hafal betul motif batik cirebon, tempat asalnya, pengrajinnya, ikatan emosi secara kultural lebih kuat. Saya bisa seharian ngobrol dengan pengrajin saya tanpa ada rasa curiga, karena saya mengerti bahasa mereka dan mereka mengerti bahasa saya. Karena saya tahu persis keluarga mereka, dan mereka tahu persis pula di mana saya tinggal, siapa orang tua saya, teman-teman saya yang juga teman mereka,” tutur kawan saya ini penuh rasa bangga.

Kawan saya ini pun tak memandang pengrajin batik sekadar bagian dari mata rantai bisnisnya. “Beri pengrajin penghargaan,” lanjut kawan saya berbagi kiat. “Misalnya, ketika batik saya dipakai Pak Menteri Pekerjaan Umum, saya bilang ke mereka, batik mereka dipakai sampai pak menteri, lho…. Atau ketika seorang perancang terkenal membeli batik saya, saya bilang si perancang itu pakai batik kalian, lho. Atau ketika kain saya dipinjam untuk pemotretan majalah, saya tunjukkan majalahnya. Ini lho batik kalian, jadi mereka juga punya pride karyanya dihargai. Tidak hanya sekadar dari harga yang saya beli, tetapi dari prestasi-prestasi yang saya dapat adalah bagian dari kerja keras mereka juga.”

***

Situs Batik-cirebon.com tidaklah terlalu elok apalagi kalau Anda terbiasa berselancar di dunia maya. Sekali pandang, Anda bakal langsung tahu kalau situs—persisnya saya sebut sebagai blog—tersebut dibuat di layanan blog gratisan bernama blogger. Template atau desain tampilannya pun masih menggunakan template standar. Kalau dia mau, lewat Google.com kawan saya ini bisa mencari ribuan desain tampilan blog yang labih menawan. Biarpun begitu, jangan tanya seberapa serius dia menangani situs sekaligus etalase ini.

“Untuk batik, biasanya Rabu sesi foto, kemudian kamis editing, dan Jumat di-upload. Maksudnya, karena biasanya customer kami orang kantoran, Jumat sore kadang mereka suka banyak waktu luang. Nah… di saat waktu itulah kami masuk, atau pas weekend, ibu-ibu kan suka banyak waktu ya browsing pada saat weekend,” cerita dia soal jadwal mengelola situs.

Yang unik, web ini menggunakan dua bahasa sekaligus. Inggris dan Indonesia. Trik agar bisa go international?

“Oya, pasti itu. Alhamdulillah sih, customer kami bisa dibilang worldwide, dari ujung Eropa sampai Afrika.” Saya pun cuma bisa geleng-geleng kepala membaca penuturan dia, yang bagi saya ini adalah sebuah miracle. Batik cirebon yang dijajakan di web sederhana digandrungi orang sejagat…? Ck…ck….

***

Tak sabar rasanya saya menunggu buku saya yang berjudul Kerja di Rumah Emang ‘Napa? menjadi kenyataan. Saya yakin, 21 halaman di dalamnya bakal membawa inspirasi dan motivasi bagi siapa pun untuk bekerja dengan sepenuh hati. Novi Trihastuti—kawan saya tadi—tak sekadar menjadi bumbu penyebab dari buku saya.

Optimisme yang dia pancarkan saat mengurai kesuksesan berjualan batik di sela-sela profesi dia sebagai seorang geodet dan pengurus Ikatan Surveyor Indonesia (dan mengurusi butik di ITC Kuningan, Jakarta) saya yakini bakal membakar semangat para entrepreneur yang terkadang melemah semangatnya.[ayb]

* Anang Y.B. dikenal sebagai penulis bergaya story telling. Menekuni hobi menulis sejak kecil dan saat ini mulai serius menjalani profesi sebagai penulis buku bertema entrepreneur dan rohani populer. Dua buku yang dia tulis berdasarkan catatan harian dalam blog www.jejakgeografer.com adalah buku Sandal Jepit Gereja (OBOR, 2009) dan 88 Mesin Uang di Internet (BEST, 2009). Anang, Y.B. dapat dikontak lewat http://facebook.com/anangyb.

VN:F [1.6.9_936]
Rating: 8.0/10 (1 vote cast)
VN:F [1.6.9_936]
Rating: 0 (from 0 votes)

One Response to “Bahkan Seorang Master Engineering Lulusan Jerman Pun Berjualan Batik”

  1. Kerja di Rumah Emang Napa? « Samudera Hati Says:

    [...] http://www.andaluarbiasa.com/bahkan-seorang-master-engineering-lulusan-jerman-pun-berjualan-batik [...]

Leave a Reply

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.

Motivasi Dunia

Motivasi Dunia

Kolomnis

<
Edy Zaqeus Eni Kusuma Avanti Fontana Alexandra Dewi Miranda Suryadjaja Sofa Nurdiyanti
Anang Y.B. Hartati Nurwijaya Aleysius H. Gondosari Sulmin Gumiri Relon Star Sri Budiastuti
Agus Riyanto Iftida Yasar Fida Abbott Ery Prasetyawan Tanenji Ingrid Gunawan
Maria Saumi Ely Susanti Agung Praptapa Putu Adnyana Fita Irnani Nathalia Sunaidi
M Sebastian Wijaya Abdul Muid Badrun Kak Sugeng Akhmad Sirodz Lisa Nuryanti Abidin Noor
Wuryanano Petriza Giovanni Amelia Devina Tri Wahyuni Endang Setyati Vina Tan
Lianny Hendranata Emmy Angdyani Erawati E. Setyo Hartono Fatma Kartika Sari Supandi Radinal Mukhtar Harahap
Sawali Tuhusetya Gatut Heru Susanto Effendi Budi P. Fajar S. Pramono Ade Asep Syarifuddin Melly Kiong
Guntur Novizal Ida Rosdiana Natapermadi Risfan Munir Sri Julianti Sawiji Farelhana Dewi Rhainy
Deni Kurniawan As’ari Johanes Ariffin Wijaya Indari Mastuti Enggar Kusumaningsiwi Daniel Kurniawan Sayuri Yosiana
A.A. Kunto A. Lina Kartasasmita K. Hanna Fransisca Wahidunnaba Yusuf Tantowi Dwiatmo Kartiko
Meta Sekar Puji Astuti M. Adi Prasetyo Abd. Basid Lily Choo Rina Dewi Lina Berny Gomulya
Zee Cardin M. Iqbal Dawami Sidik Nugroho Emmy Liana Dewi Ridwan Sumantri Dwiyana Apriandini
Andrew Abdi Setiawan Gobind Vasdhev J. I. Michell Suharli Yusnita Rifai Gagan Gartika

Check Google Page Rank

Buku Baru

Obrolan yang Bikin Kamu kaya

Judul: Obrolan yang Bikin Kamu kaya Oleh: Don Gabor Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama, 2009 ISBN: 978-979-22-5073-2 Tebal: xviii + 380 hal Jangan hanya membangun jejaring luas-berjejaringlah dengan cerdas! Obrolan yang Bikin Kamu Kaya menyajikan pendekatan baru revolusioner pada topik berjejaring yang tak lekang waktu. Penulis buku laris dan pelatih komunikasi Don Gabor memperkenalkan Anda [...]

Full Story | February 24th, 2010

Best Viewed With Mozilla FireFox